Pawai Kebudayaan 18 Agustus 2014

Semua berawal dari gue, yang ngasih tau Bagas tentang diskon 50% untuk harga tiket masuk Trans Sudio Bandung, malah dikasih tau sama Bagas tentang akan adanya pawai kebudayaan di Monas tepat satu hari setelah Hari Ulang Tahun RI. Respon pertama di otak gue adalah … “Hmm, menarik.”

Berhubung gue belum pernah nonton pawai kebudayaan, jadilah gue bertekad untuk nonton pawai itu no matter what! Gue udah bertekad, kalo Bagas ngga mau nonton pawai, it’s fine.. masih ada adek gue yang bisa gue ajak. Kalo adek gue juga ngga mau nonton, it’s okay.. gue bisa nonton sendiri di Monas. Jarang-jarang kan gue ngebolang. Hehehe. Tapi untungnya, Bagas masih sehati sama gue. Dia mau nonton pawai juga. Oke sip.

Semula semua terasa biasa saja, hingga akhirnya malam sebelum tanggal 18 Agustus tiba. Gue bingung mau naik apa ke Monas.
Oke.. sebenernya gue tau, untuk mencapai Monas dari Bekasi, gue bisa naik bus jurusan Bekasi – Tanah Abang, atau bisa juga naik bus APTB. Tapi masalahnya adalah… Gue dan Bagas janjian jam 14.00. Itu siang hari bro. Jakarta terik. Jakarta macet. Gue males berlama-lama panas-panasan di jalan gara-gara macet. Estimasi gue, kalo gue mau nyampe ontime, gue harus keluar rumah paling telat jam 12.00. Dua jam gue harus rela panas-panasan demi menunggu dapet bus, busnya jalan lelet, busnya kena macet, dan lain-lain yang intinya.. malesin banget pake bus.
Nah.. bokap gue nih, si mantan pengguna commuter line, menyarankan gue untuk naik kereta. Sebenarnya ini adalah solusi tepat bagi gue yang ngga mau tua di jalan gara-gara macet dan ngga mau kepanasan. Tapi masalahnya adalah… gue takut naik kereta sendirian. Serius, gue ngga berani naik kereta sendirian. Karena di otak gue adalah kalo gue naik kereta sendirian terus gue kesasar, udah pasti nyasarnya jauh.. nyampe ke Jawa. Duh. Hahahaha…
Demi mencegah gue nyasar sampe ke Jawa gara-gara kereta, malam itu gue melakukan sedikit riset tentang stasiun-stasiun mana yang akan dikunjungi oleh si commuter line. Iya, meskipun bokap gue udah ngasih tau, tapi gue tetep ngga percaya. Maklumlah.. namanya juga lagi parno. Hahahaha.. Silly.

18 Agustus 2014. The day.
Pukul 12.45 gue berangkat menuju Stasiun Bekasi diiringi dengan perasaan cemas, deg-degan, dan komat kamit dalem hati supaya ngga nyasar. Oke, hari ini, akan menjadi hari bersejarah dimana gue naik kereta sendirian. HA HA HA HA.
Eh.. lo tau ngga sih rasanya “ditembak” sama orang? Tau kan? Nah.. persis! PERSIS KAYAK GITU RASA DEG-DEGANNYA. *lebay* Rasanya tuh, lo deg-degan, tapi lo sok-sokan stay cool. Nah begitu. Itu yang gue rasain pas naik kereta.
Begitu naik kereta, gue duduk sejenak. Bingung. Ragu. Ngga yakin. Gue tau, itu kereta bener kereta yang ke arah Jakarta Kota.. tapi namanya juga baru pertama kali sendirian naik kereta, gue malah ngga yakin. Alhamdulillah keraguan gue dapat ditepis setelah gue ngga sengaja denger ibu-ibu sebelah yang rempong sama anak-anak dan keluarganya ngucapin kata “Monas.”
Oke, gue selamat.

Gue turun di Stasiun Gondandia. Gue ngga turun di Stasiun Gambir -yang lebih deket dengan Monas- karena konon kata bokap gue, commuter line itu ngga berhenti di Stasiun Gambir. Okelah, kali ini gue nurut aja. Dari pada gue malah tua di commuter line gara-gara nyasar.
Gue ngga langsung menuju Monas. Gue ngadem dulu di Perpusnas karena sumpah ya, itu Jakarta hareudang pisan. Ngga kuaaatt eyke.
Emang dasar rejeki anak soleh ya.. pas gue lagi enak-enak baca majalah di Perpusnas, gue nemu gambar Raisa cantik lengkap dengan gaun warna merah yang keren banget yang bisa gue jadiin referensi gaun yang bakal gue bikin di tukang jait.

Raisa Red

Pukul 14.00 sudah lewat. Oke, gapapa Bagas ngaret dikit. Toh gue juga masih enjoy ngadem di surga dunia ini.
Pukul 14.15 pun hampir lewat. Oh God.. itu suara drum menderu-deru di luar Perpusnas sangat menggoda aku. Gemes.
Beberapa menit kemudian, gue memutuskan untuk angkat kaki dari Perpusnas -meskipun si Bagas belum menampakkan wujudnya- . Ngga tahan sama rasa penasaran suara drum tadi! XD
Tapi ternyata, pas gue lagi jalan di halaman Perpusnas, gue ketemu sama Bagas. Pas banget. Kita sehati. Tos.
Sung gue dan Bagas ke Monas.

Kesan pertama gue liat pawainya di Monas adalah.. “Oh, gini aja?” Pokoknya sungguh jauh dari ekspektasi gue.
Di Monas cuma ada orang-orang dengan kostum warna-warni. Ngga ada pertunjukkan, atau minimal musiklah. Apa kerennya?? Gue kecewa saat itu. Untuk menghapus kekecewaan, gue memutuskan untuk jalan menyusuri barisan orang-orang berkostum itu sampe gue bisa ketemu ujung paling depan pawai itu. Dan ternyata… bagian paling depan pawai itu berujung pada halaman depan Istana Merdeka. Oh God… kekecewaan berubah menjadi kebahagiaan. Aku senaaanngg!! XD
Ngga heran.. untuk nontonin pawai dari Monas aja mesti di-scan badan sampe dua kali. Ternyata acara utama pawainya berlokasi di Istana Merdeka… ditonton Pak Beye dan Bu Ani pula. Hehe…

Kesan terakhir? KEREN BANGET!
Tiap daerah menampilkan tari-tariannya masing-masing di depan Pak Beye dan Bu Ani. Duh gue ngga kebayang ya kalo seandainya gue jadi salah satu penari di pawai itu. Pasti seneng banget. Aaaakkk.. Nonton pertunjukkan pawai itu bikin gue pengen nari lagi! *sob*

Ini dia dokumentasinyaaaa… :3


Spesial buat Cecep.. aku sertain video ini. Maap ya videonya ngga jelas.. :3

Advertisements

5 thoughts on “Pawai Kebudayaan 18 Agustus 2014

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s