Nur Rizki Yulizar

Kalian pernah ngga sih punya temen yang aneh, yang cupu, dan yang ngga ada apa-apanya? Gue sih yakin kalian pasti punya temen kayak gitu, atau minimal pernah kenal lah. Kalo gue? Gue punya. Nur Rizki Yulizar namanya. Panggil aja, Ijar.

Pertemanan pertama kita (kalo gue ngga salah inget) itu di kepanitiaan Elko Fair. Sebelumnya gue udah kenal sama dia, meskipun cuma sebatas tau doang sih, karena awalnya dia itu adalah temen sekelasnya temen gue. Dari dulu sampe beberapa bulan lalu, gue melihat Ijar ini sebagai anak biasa aja, cenderung cupu dan lemah, bahan ceng-cengan, sering aneh. Kok rasanya pandangan gue ke Ijar jelek-jelek semua ya? Hahahha… engga kok… Ijar juga baik kok, dan lucu lagi. Makanya gue mau temenan sama dia. 🙂

Pandangan jelek gue ke Ijar (Ijar lemah, dsb) beberapa bulan lalu berhasil terpatahkan. Ngga cuma terpatahkan, tapi juga berubah menjadi bentuk kekaguman. Iya Jar, kalo lo baca postingan gue kali ini, gue deklarasikan secara jelas bahwa GUE KAGUM SAMA ELU. Jangan kegeeran! 🙂

Gue ngga bilang kalo gue dan Ijar adalah temen deket ya, tapi gue berani memastikan bahwa hubungan pertemanan gue dan Ijar di saat ini jauh lebih deket, dibandingkan dengan pertemanan kita dulu. Gue mencoba mengingat-ingat awal mula gue dan Ijar mulai deket, tapi duh dasar gue pelupa jadi gue ngga bisa nge-trace nya. Yang gue inget justru pas gue dan Ijar makan capcay malem-malem di depan MSU. Sudahlah. -_-

Kekaguman pertama gue mulai tumbuh ketika dia bilang, dia bekerja. Fyi, dia tuh masih kuliah, sama seperti gue, bedanya adalah dia bekerja dan gue tidak. Dan pernyataan dia itu (bahwa dia sambil bekerja) membuat gue terkesima. Alasan dia bekerja sih simple menurut gue. Simple, dan so sweet. Dia bilang, dia bekerja karena pengen ngasih kado ke bokapnya pake uang dia sendiri. Aslina, eta so sweet pisan!

Karena Ijar cerita kalo dia nyambi kerja, nyeletuklah gue, “Ajak-ajak gue sih!”

Singkat cerita, jadilah gue direkrut Ijar untuk jadi dayang-dayangnya. -_- Dan menjadi dayang-dayangnya, secara perlahan membuka pintu-pintu kekaguman gue yang lainnya. Secara garis besar, ada dua kekaguman yang tumbuh sejak gue menjadi dayang-dayangnya. Yang pertama adalah tentang percintaan, dan yang kedua adalah tentang pekerjaan.

Dimulai dari sisi pekerjaan aja dulu deh ya…

He is a hardworker. Pada dasarnya, sesama teman pekerja di tempat gue ini emang hebat-hebat kalo ngomongin soal kerjaan. Tapi… ini… Ijar loh… Nur Rizki Yulizar loh… temen yang gue anggap lemah. Jadi jatoh-jatohnya gue kagum karena gue ngga nyangka aja gitu si lemah ini ternyata jauh lebih strong dari apa yang gue pikirkan. (Suuzdzon sih lu!)
Sebenernya, pekerjaan gue dan Ijar itu mudah. Sangat mudah malah. Yang bikin sulit adalah ketika deadline udah deket, atau ketika tim kami harus komunikasi dengan Si Pocari Sweet. Ijar sanggup untuk tidur hanya satu jam sehari untuk menyelesaikan tugas-tugasnya. What the hell! Setiap kali Ijar bekerja, di mata gue, image si Ijar ini berubah drastis dari Ijar-si-lemah menjadi Ijar-si-pekerja-keras-yang-super-strong-dan-karismatik. Ngga kuat deh eyke.

Project Administration Team

Project Administration Team ❤

Lanjut ke kisah percintaannya.

Kalian udah liat kan foto di atas? Liat kan kalo di foto itu ada wanita lain selain gue? Itu lah sebut saja Eddu. Cewe yang dia suka. Kalo kalian mikir si Ijar ini cinlok di tempat kerja, gue akan dengan sangat ikhlas berusaha meluruskan pemikiran kalian.
Tidak… Ijar suka Eddu bukan karena mereka ketemu di tempat kerja ini. Ijar suka Eddu udah sejak lama. Ijar suka Eddu  sejak Eddu belum punya pacar, sampe Eddu punya pacar, sampe Eddu putus pula dari pacarnya itu. Duh. Ya kalo diitung-itung, mungkin rasa suka Ijar ke Eddu udah berjalan sekitar dua tahun. GIlak! Kalo kalian ngeh satu hal ttg gue, kalian pasti ngerti kalo untuk gue, yang jarang suka sama orang lebih dari enam bulan, menahan rasa suka selama itu bukanlah hal yang mudah.
Dan yang lebih gilak lagi, si Ijar ini NGGA berniat untuk macarin Eddu. Maka muncullah pertanyaan dari gue ke Ijar, “Jar… kalo lo ngga ada niatan untuk macarin si Eddu, buat apa lo deketin dia?”
Jawaban Ijar adalah: “Niat gue sih Bek, pengen gue deketin orangnya, sampe kalo udah jadi deket, gue pengen nanya boleh ngga gue main ke rumah dia buat ngelamar.” Gue… shock. Ohmen. Aaaakkk mauuuu… Aslina ya, di titik ini gue kagum sama Ijar sampe-sampe mungkin gue bisa jadi suka sama Ijar. Ehiya… OOT… gue heran deh, gue tuh udah mencapai titik kagum dan terpesona banget sama Ijar, tapi kenapa ya gue ngga sampe suka sama Ijar? Hahahaha… padahal kan biasanya gue lemah. Hahahahha.
Obrolan gue dan Ijar ngga berhenti sampe situ. Gue lemparlah pertanyaan lanjutan ke Ijar.
Gue : “Jar, seandainya si Eddu ternyata suka juga sama elu gimana?”
Ijar : “Ya gapapa.”
Gue : “Apakah bakalan lo pacarin?”
Ijar : “Ya engga. Gue suruh tunggu. Tunggu sampe gue siap. Kalo pas gue siap, dia malah udah ngga suka lagi, ya berarti dia bukan buat gue.” Oh God. JAR PLIS PACARIN GUE AJAH! Hahahahaha…
Salutlah gue ke dia. Beda banget sama gue yang bilangnya gamau pacaran, tapi kenyataannya agak melekong. Zzz…

Ohiya… berikut gue sertakan foto Ijar versi unyu yang sempet gue capture. Tadaaa~

Dear Ijar, semoga lo tetap bertahan pada prinsip lo itu. Aamiin.
Sincerely yours, Beki si dayang yang terbuang.

Advertisements

7 thoughts on “Nur Rizki Yulizar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s